Selasa, 20 Februari 2018

Paradance ke-19




Paradance ke-19 akan digelar pada 25 februari 2018 mulai jam 19:45 WIB. Kali ini ada 8 koreografer yang mempresentasikan karya mereka. Mereka adalah :

Antha Albietwo (Kalimantan Barat)

Dalam rentang waktu 2004 sampai 2016 aktif sebagai penari dalam beberapa karya baik di dalam maupun di luar negri diantaranya,
Menjadi salah satu penari dalam karya "Cekrek" karya Joko Sudibyo, ditampilkan sebagai salah satu nomor dalam stage "Emerging Choreographers" di Indonesia Dance Festival di Jakarta, 2010. Sebagai penari dalam drama musikal "Laskar Dagelang" di Taman Ismail Marzuki Jakarta 2011. Tergabung dalam program Hibah Seni bersama tim Institut Seni Indonesia Yogyakarta ke Srilanka, 2011. Juga menjadi penari dalam konser Jogja Hiphop Foundation Noumea and Sydney Tour 2016.
Antha juga mencipta beberapa karya tari yang pernah ia tampilkan di beberapa kesempatan seperti : Pekan Seni Budaya Dayak Kalimantan di Yogyakarta, Festival Kesenian Indonesia di Taman Budaya Surakarta, Jogja International Street Performance, Sepatu Menari Spectacular, Festival Asia Tri, dan juga pertunjukan yang ia kreasikan sendiri.

Densiel Lebang (Makassar)

Perempuan berumur 22 tahun ini baru saja lulus dari jurusan tari di Institut Kesenian Jakarta. Densiel Prismayanti Lebang aktif bekerja sama dengan beberapa korografer seperti Sardhono W. Kusumo, Hartati, Maria Bernadeth, Yola Yulfianti, dan lain lain. Selain itu, Densiel atau lebih akrab disapa Enci, sering berkolaborasi dengan seniman-seniman lintas disipliner. Dia juga tercatat sebagai salah satu Founder dan Art Director di EE – Production, di mana di dalamnya berisi generasi muda yang mempunyai semangat tinggi untuk terus berkarya. Baru-baru ini dia menerima hibah seni inovatif Yayasan Kelola dengan karyanya yang berjudul #NEEDMOREINTERACTION.

Ferry C Nugroho (Malang)

Lahir di Jember, 1 Pebruari 1990. Saat ini sedang menempuh studi di Program Studi Penciptaan Seni Pascasarjana Institut Seni Indonesia Surakarta. Mengawali proses berkesenian di Malang semenjak awal masuk kuliah di Program Studi Pendidikan Seni Tari dan Musik Universitas Negeri Malang. Mendirikan “Obah Dance Laboratory” sejak tahun 2014 hingga saat ini, memiliki program-program yang bertujuan untuk mengembangkan potensi seniman muda di Kota Malang. Tahun 2016 Ferry terpilih untuk mengikuti workshop riset artistik Indonesia Dance Festival di Malang, Sasikirana Dance Camp di NuArt Sculpture Park Bandung dan menjadi salah satu peserta Pengiriman Pegiat Budaya ke Selandia Baru oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Karya yang sudah pernah dipentaskan antara lain “Payung Rindu” (2013), “Bising” (2013 & 2014), “Awal”(2014), “Ayah” (2015), “Hasut” (2016), “Me(thod)”(2017), “Nirmala”(2017) dan “Jerat” (2017). Karya-karyanya tidak hanya dipentaskan di kota Malang saja, ada beberapa karya yang dipentaskan di Surakarta, Yogyakarta, dan Sumenep.
Di Malang, ia juga menginisiasi sebuah event/platform pertunjukan tari bagi pegiat pertunjukan di Malang dan sekitarnya bernama "Pentas Woles" yang sudah terselenggara 4 kali sejak 2013.

Greatsia Y Yunga (Halmahera Barat)

Lahir di Worat-Warit, 18 September 1995, berasal dari desa Worat-Worat, kecamatan Sahu, kabupaten Halmahera Barat, provinsi Maluku Utara. Pengalaman berkesiniannya antara lain:Mengikuti festival di Malaysia tahun 2013, Indonesia Dance Festival (IDF) 2014, TPAM di Yokohama Jepang 2015, Tour Asia, Europa dan Australia tahun 2015 - 2017, dan sebagai salah satu perwakilan Indonesia di Europalia Festival di Belgia 2017.

Hangga Uka (Jogja)

Pria kelahiran Yogjakarta ini mengawali dunia tari dari besik tradisi dan tergabung dalam organisasi tari klasik suryo Kencono . Di tahun 2017 mendapatkan kesempatan untuk residensi Seniman Pasca terampil di PSBK. Hangga Uka berkolaborasi dengan seniman teater, senirupa, dan lighting desainer menciptakan karya berjudul "Sampai Hari Ini " dan dipentaskan di Galeri Indonesia Kaya, Jakarta. Di bulan Juli 2017 Hangga mementaskan karya interdisiplin dalam acara jagongan wagen PSBK dengan judul karya "Dara Pati".
Selain membuat karya pertunjukan Hangga UKA juga menciptakan karya seni rupa dan pada bulan Oktober menyelenggarakan pameran Seni rupa Tumbuh bersama PSBK dan seniman SPT berjudul "Aliansi Aku/Kamu/dia/Mereka" Dan di bulan April dengan judul "Maya X Nyata".
Bulan Desember kemarin Hangga Uka di beri kesempatan merespon karya instalasi senirupa karya Takusno berjudul "Matinya Seekor Harimau" dalam gelaran Bienale Jogja bersama Ari Dwiyanto & Jamaluddin Latif. Ia juga pernah berkesempatan mengikuti festival adat di Kutai Kartanegara, Lampung dan Bali.

Muhammad Yusuf (Pemalang)

Pengalaman ketubuhan yang didapat sebagai seorang penari Lengger sejak SMK, dan memang sedari masa SD sudah mencintai kesenian tradisional khusunya pesisiran kulon (Banyumas, Purbalingga, Pemalang, dll). Latar belakang pendidikan seni sejak SMK dengan mengambil jurusan tari lulus tahun 2013, kemudian studi S1 di ISI Surakarta lulus tahun 2017, dan saat ini sedang mengambil program magister penciptaan seni tari di ISI Surakarta. Selain mencipta karya untuk tugas akhir kuliahnya, ia juga tampil di beberapa acara seperti : International Rain Festival 2015, Gelar Karya Koreografer Muda Taman Budaya Jawa Tengah 2016, Tidak Sekedar Tari 2016.

Widi Clepret (Jogja)

Widi Pramono, Lahir di Gunung Kidul 4 Juni 1996. Widi aktif dalam berkesenian semenjak masuk SMK 1 Kasihan Bantul, yang merupakan sekolah kejuruan seni di Yogyakarta. Widi mulai berkecimpung dalam dunia seni profesional semenjak duduk di kelas III SMK. Widi sangat lekat dengan ketubuhan tradisi Yogyakarta dalam setiap jejak eksperimen tubuhnya. Dia juga merupakan pendiri acara KOSAKATA TUBUH merupakan wadah para penari tunggal untuk mengekpresikan karya mereka yang non-konfensional. Widi pernah terlibat sebagai penari dari beberapa koreografer ternama, seperti : Martinus Miroto, Didik Nini Thowok , Anter Asmorotejo, Setyastuti dan Y Subowo sejak 2015-2017.

Yurika Meilani (Banjarnegara)

Dalam berproses dan menjalani ketubuhannya dalam berkarya Yurika sadar betul kalo ketubuhannya memiliki kekurangan dalam berbagai teknik kepenarian. Alhasil Yurika menjadikan itu sebagai motivator penyemangat dia untuk mengembangkan sudut pandang lain akan sebuah proses karya tari.
Karya-karya yang pernah digarapnya antara lain: Amerta (2014 dan 2015), Rupa Loro (2015), Batir (2015), Panguripan (2016), WA (2016), Lesbi (2016), sel (2017), Rambu Rambut ( 2017), Hair Speech (2017)


Paradance diselenggarakan sebagai sebuah ruang terbuka unjuk karya bagi para pencipta karya pertunjukan berbasis gerak tubuh. DIselenggarakan setiap bulan genap sejak 2014. Jika Anda berkenan mendukung kegiatan nirlaba ini, silakan memencet menu DONASI di bar atas blog ini.




Sabtu, 03 Februari 2018

Worshop Ketubuhan : Tubuh Aksi - Tubuh Yang Bicara

Paradance Klub Belajar, sebuah program dari Paradance didukung Adisukma Inisiatif akan menyelenggarakan workshop Ketubuhan bertema "Tubuh Aksi - Tubuh Yang Bicara". Workshop ini akan menawarkan praktik latihan dan eksplorasi tubuh dalam upaya meningkatkan elastisitas daya cipta gerak tubuh.
Workshop akan dipandu oleh Whani Darmawan, seorang aktor dan pelatih seni peran berbasis tubuh. Salah satu keunikan workshop ini juga adalah kehadiran pemandu workshop yang bukan dari kalangan praktisi tari. Diharapkan hal tersebut dapat memperkaya pengetahuan para penari/koreografer muda dan memberikan pengalaman bekerja lintas genre seni pertunjukan.

Program ini akan dilaksanakan pada Sabtu 3 Maret 2018 mulai pagi hari hingga sore hari di Omah Kebon Nitiprayan Guesthoure, Dusun Nitiprayan, Ngestiharjo, Kasihan, Bantul. Untuk mengikuti workshop ini, para peserta harus mendaftarkan diri melalui chat WhatsApp ke 0856 2571 022 dengan menyebutkan NAMA/Tgl Lahir/Alamat kemudian membayar biaya workshop sebesar Rp 80.000.
Peserta akan mendapat fasilitas snack, makan siang dan sertifikan bagi yang membutuhkan. Workshop ini adalah kerja bersama Adisukma Inisiatif dengan WhaniDProject dan Omahkebon Nitiprayan Guesthouse.


Selasa, 19 September 2017

Folkamartani #5



FOLKAMARTANI, adalah inisiatif ruang untuk bercerita lewat lagu... balada-balada rakyat dan manusia, ditembangkan dengan sederhana...

Edisi #5 akan menampilkan :
-- Anggi Satoko Saputro
-- Doni Suwung
-- FADE
-- INTUISI Musik Puisi (Magelang)
-- Jump4one
-- Nisa Winartha
-- Zuhdi Sang

Mari, santai menyimak sambil bercengkerama di Folkamartani #5, di Balai Budaya Minomartani, 22 September 2017 jam 19.45

Digelar oleh GMT Jogjadrama dan Balai Budaya Minomartani II didukung Adisukma Inisiatif dan Penerbit Garudhawaca.

Senin, 21 Agustus 2017

Segera, PARaDANCE #16...

Undangan Terbuka Menghadiri PARaDANCE #16.


Paradance Festival edisi ke-16 akan segera digelar. Kali ini, ada 9 penampil yang sudah mencatatnkan diri turut serta. Ini adalah yang terbanyak dalam satu edisi sejak edisi pertama 3 tahun lalu.Kesembilan peserta adalah berikut ini. :

  • ARBINUR - Bandung
  • BRAVERY Dancer - Jogja
  • MAGNUM ARKAN (Mugi Dance) - Sukoharjo,
  • NOVIANTI - Jakarta
  • SYAH FITRI KEN R - Sragen
  • TRI PUTRA MAHARDIKA - Jambi
  • TUTU CLUB Universitas Sanata Dharma - Jogja
  • WISNU DERMAWAN - Temanggung
  • YANDE OPLONK & YOGA ADITYA - Bali
Yang istimewa dari PARaDANCE #16 ini adalah, turut sertanya Magnum Arkan. Ia memang di kategori anak. Namun ia adalah anggota dari Mugi Dance Sukoharjo sekaligus putra dari Mugiyono Kasido, seorang penari kontemporer senior Indonesia yang tinggal di Kartasura, Sukoharjo. Meski bukan pak Mugi yang tampil, tetapi hadirnya Magnum Arkan memberi fakta bahwa keberadaan Paradance juga diapresiasi oleh koreografer senior sekelas Mugiyono. Tidak hanya Magnum, Pak Mugi juga mengirim Yande Oplonk dan Yoga Aditya, dua koreografer muda dari Bali yang saat ini sedang melakukan residensi belajar di sanggar Mugi Dance.

Menarik? Ya... kalau begitu mari datang dan mengapresiasi mereka. PARaDANCE #16 akan diselenggarakan di Balai Budaya Minomartani pada 27 Agustus 2017 mulai jam 19.30 WIB.

Pertunjukan ini gratis dan terbuka untuk umum. 

Jumat, 21 Agustus 2015

Salam Adisukma

Salam.

Blog ini adalah blog halaman informasi untuk program Adisuka Inisiatif. Silakan jelajahi laman kami dan jika berminat menghubungi kami, kami sangat terbuka untuk saling mendukung satu sama lain.